full screen background image

Ternyata… Cacing Sonari, Raksasa Sumber Obat

Lapan6online.com : Cacing ini sering disebut cacing raksasa, karena ukurannya yang tak biasa, bisa mencapai panjang puluhan centimeter atau lebih. Cacing Sonari dipercaya punya banyak khasiat menyembuhkan penyakit. Inilah yang mendorong Didin mencari cacing sonari untuk pesanan keperluan obat. Cacing ini juga laris sebagai komoditas ekspor ke Jepang.

Cacing Sonari/sondari atau juga cacing bernyanyi (Pheretima musica) termasuk dalam jenis cacing tanah dalam genus Pheretima. Hari Nugroho, dalam A Taxonomical Review on Pheretimoid Earthworms pada jurnal biologi LIPI menuliskan bahwa sebanyak 162 jenis cacing tanah Pheretimoid tercatat dari kawasan kepulauan Indonesia dan dikelompokkan ke dalam Sembilan genus: Amynthas, Archipheretima, Metaphire, Metapheretima, Pheretima, Pithemera, Planapheretima, Pleionogaster dan Polypheretima.

Inilah wujud Cacing Sonari yang diburu untuk obat. Foto2 : Net.

Dalam bidang medis, cacing tanah telah dikenal selama berabad-abad. Cacing tanah secara tradisional telah diaplikasikan di bidang pengobatan di kebanyakan negara di Asia. Di Cina, cacing tanah banyak digunakan dalam obat herbal Cina karena kandungan nutrisinya yang kaya. Invertebrate Survival Journal menuliskan bahwa ekstrak cacing tanah mengandung keragaman asam amino yang merupakan bahan baku protein dan enzim yang berfungsi penting dalam metabolisme tubuh manusia.

Dalam tubuh cacing tanah juga mengandung peroksidase, katalase, ligase, dan selulase yang bermanfaat pada pengobatan. Cacing tanah juga mengandung asam arachidonat yang dikenal dapat menurunkan panas tubuh yang disebabkan oleh infeksi.

Begitu halnya dengan cacing sonari, yang juga mengandung beberapa senyawa aktif seperti enzim lysozyme yang dapat mengobati sakit tifus. Zat tersebut akan menghambat pertumbuhan bakteri tifus dalam tubuh manusia.

Grdisa, seorang peneliti dari Fakultas Agrikultur Universitas Zagreb, Kroasia menuliskan bahwa dalam ekstrak cacing tanah terkandung antioksidan, antibakteri, antiinflamasi, dan antikanker. Bahkan di beberapa negara, cacing tanah digunakan sebagai bagian dari makanan sehat karena sumber protein yang tinggi.

Fungsi sebagai antioksidan tersebut, menurut Lakshmi Prabha dalam International Journal of Current Science karena cacing tanah memiliki kandungan polifenol yang tinggi. Ia juga menyebutkan bahwa ekstrak cacing tanah mentah mempunyai efek trombolitik yang secara signifikan meningkatkan proses sirkulasi darah.

Yu Shen, yang juga meneliti cacing tanah, dalam International Oligochaeta Taxonomy Meeting menuliskan tentang cara penggunaan cacing tanah sebagai obat. Dia menyebutkan tiga cara yang berbeda dalam pembuatan ektrak cacing tanah tersebut, yaitu penggilingan cacing tanah yang sudah kering, dibuat rebusan, atau dengan pembakaran. Untuk ekstrak cacing kering, dosis yang ia sarankan adalah sebanyak 9-18 gram, sedangkan untuk cacing segar, dosisnya antara 15-30 gram.

Produk cacing sonari dijual umum, di toko online misalnya, harganya bisa Rp 40 ribu per 300 gram. Dengan ragam manfaat cacing sonari, Didin dan para pencari cacing sonari lainnya nampaknya harus berpikir untuk membudidayakan cacing ini tanpa harus mengambil di alam liar karena diatur oleh undang-undang kehutanan demi kelestarian mereka di alam. Christy L.B/BBS




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *